Selasa, 10 Juli 2012

ASUHAN KEPERAWATAN BRONCHOPNEUMONIA


A.   PENGERTIAN 
  1. Broncho pneumoni adalah frekuensi komplikasi pulmonari, batuk produktif yang lama, tanda dan gejalanya biasanya suhu meningkat, pernafasan meningkat (Suzanne G Bare, 1993).
  2. Broncho pneumonia adalah radang paru yang mengenai satu atau beberapa lobus paru yang ditandai dengan adanya bercak infiltrat ( Whalley and Wong,1996).
  3. Broncho pneumonia adalah radang paru-paru yang disebabkan oleh bakteri, virus, jamur, dan benda-benda asing (Silvia Anderson,1994).
  4. Bronkopneumonia adalah radang paru-paru yang mengenai satu atau beberapa lobus paru-paru yang ditandai dengan adanya bercak-bercak infiltrat yang disebabkan oleh bakteri,virus, jamur dan benda asing.
 B.   ETIOLOGI

Menurut Whaley’s dan Wong (1996: 1400) disebutkan bahwa  Streptococus, staphylococcus atau basil ektrik sebagai agen penyebab di bawah umur 3 bulan.

Selain itu juga dapat disebabkan oleh bakteri : Diplococus Pneumonia, Pneumococcus, Stretococcus Hemoliticus Aureus, Haemophilus Influenza, Basilus Friendlander (Klebsial Pneumoni), Mycobacterium Tuberculosis. Virus : Respiratory syntical virus, virus influenza, virus sitomegalik.Jamur : Citoplasma Capsulatum, Criptococcus Nepromas, Blastomices Dermatides, Cocedirides Immitis, Aspergillus Sp, Candinda Albicans, Mycoplasma Pneumonia. Aspirasi benda asing.

 C.  KLASIFIKASI
Klasifikasi berdasarkan etiologi (betz & sawden, 2002) adalah :
1.      Pneumonia
Pneumonia stafilokokus, streptokokus dan pneumokokus merupakan pneumonia yang paling sering ditemukan.2.      Pneumonia Virus
Virus penyebab adalah virus influensa, adenovirus, rubeola, varisela, srtomegalovirus manusia, dan virus sinsisium pernapasan.3.      Pneumonia Mikroplasma
Mikroplasma adalah organisme kecil yang dikelilingi oleh membran berlapis tiga tanpa sel. Pneumonia mikroplasma paling sering terjadi pada anak-anak yang sudah besar dan dewasa muda.               Klasifikasi pneumonia berdasarkan anatomi (Hidayat, 2006) menjadi :1.      Pneumonia Lobaris; Terjadi pada seluruh/satu bagian lobus paru.2.    Pneumonia Interstisial; Terjadi di dalam dinding alveolar dan jaringan peribonkin serta interlobaris.3.  Bronkopneumonia: Terjadi pada ujung akhir bronkiolus yang dapat tersumbat oleh eksudat mukopurulent untuk membentuk bercak konsolidasi dalam lobus.



 D.   TANDA DAN GEJALA ( Hidayat, 2006 : 50 )
1.     Pneumonia Bakteri
a.       Rinitis ringan
b.      Anoreksia
c.       Gelisah
d.      Demam
e.       Malaise
f.       Napas cepat & dangkal (50-80)
g.      Ekspirasi bersemi
h.      Lebih dari 3 tahun – sakit kepala & kedinginan
i.        Kurang dari 2 tahun – vomitus & diare ringan
j.        Leukositosis
k.      Fototorax – pneumonia lobar2.     Pneumonia Virusa.    Batuk, rinitis
b.  Demam ringan, batuk ringan dan malaise sampai demam tinggi, batuk hebat dan protasi (kelesuan)
c.     Empisema obstruktif
d.    Hasil foto torax – bronkopneumonia
e.    Penurunan leukosit
3.  Pneumonia mikroplasmaa.     Awal demam, menggigil, sakit kepala, anoreksia, mialgia (nyeri otot)
b.    Rinitis, sakit tenggorokan
c.    Batuk kering berdarah
d.   Hasil foto torax – area konsolidas



 E.        PATOFISIOLOGI
Bakteri dan virus penyebab terisap ke paru perifer melalui saluran napas menyebabkan reaksi jaringan berupa edema, sehingga akan mempermudah proliferasi dan penyebaran kuman. Bagian paru yang terkena mengalami konsolidasi yaitu terjadinya sel PMN (polimofonuklear) fibrin eritrosit, cairan edema dan kuman alveoli. Kelanjutan proses infeksi berupa deposisi fibril dan leukosit PMN di alveoli dan proses fagositosis yang cepat dilanjutkan stadium resolusi dengan meningkatnya jumlah sel makrofag di alveoli, degenerasi sel dan menipisnya febrio serta menghilangkan kuman dan debris (Mansjoer, 2000: 966).


 F.   MANIFESTASI KLINIS
Secara umum dapat dibagi menjadi:
1.  Manifestasi nonspesifik infeksi dan toksisitas berupa demam, sakit kepala, iritabel, gelisah, malaise, nafsu makan kurang, keluhan gastrointestinal.
2.  Gejala umum saluran pernapasan bawah berupa batuk, takipneu, ekspektorasi sputum, napas cuping hidung, sesak napas, air hunger, merintih, dan sianosis.
3.   Tanda pneumonia berupa retraksi (penarikan dinding dada bagian bawah ke dalam saat bernapas bersama dengan peningkatan frekuensi napas), perkusi pekak, fremitus melemah, suara napas melemah, dan ronkhi.
4.   Tanda efusi pleura atau empiema berupa gerak ekskursi dada tertinggi di daerah efusi, perkusi pekak, fremitus melemah, suara napas melemah, suara napas tubuler tepat diatas batas cairan, friction rub, nyeri dada karena iritasi pleura (nyeri berkurang bila efusi bertambah dan berubah menjadi nyeri tumpul), kaku kuduk/meningismus (iritasi meningen tanpa enflamasi) bila terdapat iritasi pleura lobus atas, nyeri abdomen (kadang terjadi bila iritasi mengenai diafragma pada pneumonia lobus kanan bawah).
5.      Tanda infeksi ekstrapulmonal.



 G.  PEMERIKSAAN PENUNJANG
1. Pengambilan sekret secara broncoscopy dan fungsi paru untuk preparasi langsung, biakan dan test resistensi dapat menemukan atau mencari etiologinya, tetapi cara ini tidak rutin dilakukan karena sukar.
2. Secara laboratorik gambaran darah tepi leukositosis mencapai 15.000-40.000/mm³ dengan pergesaran ke kiri. Urin berwarna lebih tua, terdapat albuminuria ringan karena suhu naik dan sedikit torak hialin. Analisa gas darah arteri menunjukan asidosis metabolik dengan atau tanpa retensi CO2.
3. Foto thorax bronkopneumoni terdapat bercak-bercak infiltrat pada satu atau beberapa lobus, jika pada pneumonia lobaris terlihat adanya konsolidasi pada satu atau beberapa lobus.


 H.  PENULARAN

1.      Droplet infection

2.      Makanan & minuman yang terkontaminasi

3.      Peralatan pernapasan yang terkontaminasi

4.      Penggunaan peralatan (ex. Alat makan) secara bersama-sama



I.  PENCEGAHAN

1.      Hindari udara yang lembab

2.      Pastikan kebersihan makanan, diri & lingkungan

3.      Tingkatkan daya tahan tubuh & asupan gizi

4.      Anjurkan untuk imunisasi lengkap & tepat waktu



J.  PENATALAKSANAAN

1.      Medik

a. Penisillin 50.000 u/kg BB/hr ditambah dengan klomfenikol 50-70 mg/kg BB/hr atau diberikan antibiotik yang mempunyai spektrum luas seperti ampisillin. Pengobatan ini diteruskan sampai bebas demam 4-5 hari.
b. Pemberian O2 dan cairan intravena biasanya diperlukan campuran glukosa 5% dan NaCl 0,9% dalam perbandingan 3:1 ditambah dengan larutan KCl 10mEg/500 ml/botol infus.
c. Karena sebagian besar pasien jatuh ke dalam asidosis metabolik akibat kurang makan dan hipoksia, maka dapat diberikan koreksi sesuai dengan analisa hasil gas darah arteri.
d.  Kemotherapi untuk mycroplasma pneumonia, dapat diberikan Eritromicin 4 X 500 mg sehari atau Tetrasiklin 3 – 4 mg sehari.
e.  Bila terdapat obstruksi jalan napas, dan lendir serta ada febris, diberikan broncodilator.

2.   Keperawatan

a.       Menjaga kelancaran pernapasan
b.      Kebutuhan istirahat
c.       Kebutuhan nutrisi dan cairan
d.      Mengontrol suhu tubuh
e.       Mencegah komplikasi atau gangguan rasa nyaman dan nyaman
f.       Kurangnya pengetahuan orang tua mengenai penyakit.


K.  KOMPLIKASI

1.      Atelektasis

Adalah pengembangan paru yang tidak sempurna atau kolaps paru merupakan akibat kurangnya mobilisasi atau refleks batuk hilang.Apabila penumpukan secret akibat berkurangnya daya kembang paru-paru terus terjadi dan penumpukan secret ini menyebabkan obstruksi bronkus intrinsik

2.      Empisema

Adalah suatu keadaan dimana terkumpulnya nanah dalam rongga pleura terdapat di satu tempat atau seluruh rongga pleura.Terjadi di mulai adanya gangguan pembersihan jalan napas akibat penutupan sputum, peradangan yang menjalar ke bronkhiolus menyebabkan dinding bronkhiolus mulai melubang dan membesar.

3.      Abses paru

Adalah pengumpulan pus dalam paru yang meradang.Di dalam paru-paru berdinding tebal, nanah mengisi rongga yang dibentuk ketika infeksi atau peradangan merusak jaringan paru. Bisul sering merupakan hasil dari bunyi aspirasi radang paru-paru ketika campuran organisme masuk ke dalam paru-paru bisul dapat menyebabkan haemorhagic di dalam paru-paru jika tidak diperlakukan, tetapi atibiotik yang khusus membunuuh bakteri anaerobic dan organisme lain secara cepat dapat mengurangi bahaya.

4.      Infeksi sitemik

5.      Endokarditis

Adalah peradangan pada endokardial

6.      Meningitis

Adalah infeksi yang menyerang selaput otak. Penyebaran virus haemofillus influenza melalui hematogen ke system saraf sentral. Penyebarannya juga bisa di mulai saat terjadi infeksi saluran pernapasan atau dimana manifestasi klinik meningitis menyerupai pneumonia.


ASUHAN KEPERAWATAN 
A. PENGKAJIAN
      1.  Wawancara
a         Apakah adanya riwayat batuk
b        Apakah adanya penurunan napsu makan
c         Apakah sering mengalami demam
2.  Riwayat Kesehatan
a.       Adanya riwayat mual dan muntah
b.      Riwayat penyakit infeksi saluran pernapasan sebelumnya : batuk, pilek, demam
c.       Anorexia, sukar menelan yang berhubungan dengan imunitas seperti malnutrisi
d.      Anggota keluarga lain yang mengalami sakit saluran pernapasan
e.       Batuk produktif, pernapasan cuping hidung, pernapasan cepat dan dangkal, gelisah, sianosis
      3.  Pemeriksaan Fisik
a.       Inspeksi : dispneu, takipneu, napas cuping hidung, gerak dada naik turun pada daerah yang sakit
b.      Palpasi : fremitus suara normal sampai dengan meningkat
c.       Perkusi : redup, batas tegas
d.      Auskultasi : ronkhi basah halus atau vesikuler
      4.  Data Fokus (Doengoes, 2000)
a         Pernapasan
1)      Gejala : takipneu, dispneu, progresif, pernapasan dangkal, penggunaan obat aksesoris, pelebaran nasal
2)      Tanda : bunyi napas ronkhi, halus dan melemah, wajah pucat atau sianosis bibir atau kulit
b        Aktivitas atau istirahat
1)      Gejala : kelemahan, kelelahan, insomnia
2)      Tanda : penurunan toleransi aktivitas, letargi
c         Integritas ego : banyaknya stressor
d        Makanan atau cairan
1)      Gejala ; kehilangan napsu makan, mual, muntah
2)      Tanda : distensi abdomen, hiperperistaltik usus, kulit kering dengan turgor kulit buruk, penampilan kakeksia (malnutrisi)
           e.   Nyeri atau kenyamanan
1)      Gejala : sakit kepala, nyeri dada (pleritis), meningkat oleh batuk, nyeri dada substernal (influenza), mialgia, atralgia
2)      Tanda : melindungi area yang sakit (pasien umumnya tidur pada posisi yang sakit untuk membatasi gerakan)
      5.  Data Penunjang
1)      Foto thorax bronkopneumoni terdapat bercak-bercak infiltrat pada satu atau beberapa lobus
2)      Secara laboratorik ditemukan leukositosis mencapai 15.000 - 40.000 /mm³
B. DIAGNOSA KEPERAWATAN
1.      Bersihan jalan napas tidak efektif b.d produksi mukus meningkat
2.      Gangguan pertukaran gas b.d perubahan kapiler alveoli
3.      Hipertermia b.d proses infeksi
4.      Resiko kekurangan volume cairan b.d out put berlebih
5.      Intoleransi aktivitas b.d ganggaun suplai oksigen
6.      Cemas b.d kurang pengetahuan orang tua atau informasi tentang penyakit
C. INTERVENSI
    1.         Diagnosa 1 :    Bersihan jalan napas tidak efektif berhubungan dengan produksi mukus meningkat.
               Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan bersihan jalan napas kembali efektif.
NOC : Respiratory status : Airway patency
           Indicator
a.       Mendemonstrasikan batuk efektif dan suara napas yang bersih
b.      Menunjukan jalan napas yang paten
c.       Mampu mengeluarkan sputum
d.      Mampu mengidentifikasikan dan mencegah faktor penghambat jalan napas
           Keterangan skala :
1 = Selalu menunjukan
2 = Sering menunjukan
3 = Kadang menunjukan
4 = Jarang menunjukan
5 = Tidak pernah menunjukan
          NIC : Airway Management
           Intervensi
a.       Posisikan pasien untuk memaksimalkan ventilasi
b.      Lakukan fisioterapi dada bila perlu
c.       Keluarkan sekret dengan batuk efektif atau suction
d.      Auskultasi suara nafas, catat adanya suara nafas tambahan
e.       Monitor respirasi dan status O2
f.       Berikan bronkodilator bila perlu

2.         Diagnosa 2 :    Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan perubahan kapiler alveoli.
          Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan pertukaran gas kembali lancar.
           NOC : Respiratory status : Gas exchange
           Indicator
a.       Mendemontrasikan peningkatan ventilasi
b.      Oksigenasi yang adekuat
c.       Memelihara kebersihan paru
d.      Bebas dari tanda-tanda distress pernapasan
e.       TTV dalam rentang normal
           Keterangan skala :
1 = Selalu menunjukan
2 = Sering menunjukan
3 = Kadang menunjukan
4 = Jarang menunjukan
5 = Tidak pernah menunjukan
           NIC : Respiratory Monitoring
           Intervensi
a.       Monitor rata-rata, kedalaman, irama dan usaha respirasi
b.      Monitor suara napas
c.       Auskultasi suara napas, catat area penurunan/tidak adanya ventilasi dan suara tambahan
d.      Tentukan kebutuhan suction dengan mengauskultasi crakles dan ronkhi pada jalan napas
e.       Monitor kelelahan otot diafragma (gerakan paradoksis)
f.       Monitor TTV

3.  Diagnosa 3 :  Hipertermia berhubungan dengan proses infeksi.
           Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan suhu tubuh kembali normal.
           NOC : Thermoregulation
           Indicator
a.       Suhu tubuh dalam rentang normal
b.      Nadi dan RR dalam rentang normal
c.       Tidak ada perubahan warna kulit dan tidak ada pusing
          Keterangan skala :
1 = Selalu ditunjukan
2 = Sering ditunjukan
3 = Kadang ditunjukan
4 = Jarang ditunjukan
5 = Tidak pernah ditunjukan
           NIC : Fever treatment
           Intervensi
a.       Monitor suhu sesering mungkin
b.      Monitor tekanan darah, nadi dan RR
c.       Monitor kesadaran
d.      Berikan antipiretik
e.       Kompres pasien pada lipatan paha dan aksila
f.       Tingkatkan sirkulasi udara

4.         Diagnosa 4 :    Resiko kekurangan volume cairan berhubungan dengan output berlebih.
          Tujuan :           Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan kebutuhan cairan terpenuhi.

           NOC : Fluid Balance

           Indicator

a.       Membran mukosa lembab

b.      Kelembaban kulit dalam baas normal

c.       Tidak ada asites

d.      Tidak haus berlebih

           Keterangan skala :

1 = Selalu ditunjukan

2 = Sering ditunjukan

3 = Kadang ditunjukan

4 = Jarang ditunjukan

5 = Tidak pernah ditunjukan

           NIC : Fluid Management

           Intervensi

a.       Montor berat badan

b.      Pertahankan intake dan output

c.       Monitor status hidrasi

d.      Monitor TTV

e.       Monitor indikasi kelebihan cairan

f.       Monitor hasil laboratorium berhubungan dengan retensi cairan



    5.         Diagnosa 5 :    Intoleransi aktivitas berhubungan dengan gangguan suplai oksigen.
          Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan aktivitas cukup.

           NOC : Activity tolerance

           Indicator

a.       Pola napas dalam rentang normal

b.      Warna kulit normal

c.       Kemampuan untuk berbicara saat aktivitas

d.      Kebutuhan oksigen aktivitas terpenuhi

           Keterangan skala :

1 = Selalu menunjukan

2 = Sering menunjukan

3 = Kadang menunjukan

4 = Jarang menunjukan

5 = Tidak pernah menunjukan

           NIC : Activity Therapy

           Intervensi

a.       Tentukan kesedian pasien untuk meningkatkan aktivitas sesuai kondisi fisik

b.      Bantu pasien untuk memilih aktivitas yang sesuai kondisinya

c.       Bantu pasien untuk fokus dalam melakukan aktivitasnya

d.      Monitor emosiaonal, fisik dan spiritual terhadap aktivitas

e.       Bantu keluarga memonitor peningkatan aktivitas ke arah tujuan

6. Diagnosa 6 :   Cemas berhubungan dengan kurang pengetahuan orang tua atau informasi tentang penyakit.
        Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan cemas teratasi.

           NOC : Anxiety control

           Indicator

a.       Monitor intensitas cemas

b.      Menyingkirkan tanda kecemasan

c.       Mencari informasi untuk mengurangi kecemasan

d.      Menggunakan teknik relaksasi untuk menurunkan kecemasan

           Keterangan skala :

1 =  Tidak pernah dilakukan

2 =  Jarang dilakukan

3 =  Kadang dilakukan

4 =  Sering dilakukan

5 =  Selalu dilakukan

           NIC : Anciety Reduction

           Intervensi

a.       Tenangkan pasien dan keluarga

b.      Berikan informasi pada pasien dan kelurga tentang diagnosa, prognosis dan tindakan

c.       Sediakan aktivitas untuk menurunkan ketegangan

d.      Berusaha memahami keadaan pasien dan keluarga

e.       Temani pasien untuk mendukung keamanan dan menurunkan rasa takut

f.       Tentukan kemampuan pasien dan kelurga untuk mengambil keputusan


D. EVALUASI

1.      Diagnosa 1 : Bersihan jalan napas tidak efektif b.d produksi mucus meningkat

a.       Mendemonstrasikan batuk efektif dan suara napas yang bersih

b.      Menunjukan jalan napas yang paten         

c.       Mampu mengeluarkan sputum      

d.      Mampu mengidentifikasikan dan mencegah faktor penghambat jalan napas

2.      Diagnosa 2 : Gangguan pertukaran gas b.d perubahan kapiler alveoli

a.       Mendemontrasikan peningkatan ventilasi

b.      Oksigenasi yang adekuat                                      

c.       Memelihara kebersihan paru

d.      Bebas dari tanda-tanda distress pernapasan

e.       TTV dalam rentang normal

3.      Diagnosa 3 : Hipertermia b.d proses infeksi

a.       Suhu tubuh dalam rentang normal

b.      Nadi dan RR dalam rentang normal

c.       Tidak ada perubahan warna kulit dan tidak ada pusing   

4.      Diagnosa 4 : Resiko kekurangan volume cairan b.d output berlebih

a.       Membran mukosa lembab                         

b.      Kelembaban kulit dalam batas normal      

c.       Tidak ada asites    

d.      Tidak haus berlebih

5.      Diagnosa 5 : Intoleransi aktivitas b.d gangguan suplai oksigen  

a.       Pola napas  dalam rentang normal            

b.      Warna kulit normal                                                           

c.       Kemampuan untuk berbicara saat aktivitas          

d.      Kebutuhan oksigen aktivitas terpenUhi    

6.      Diagnosa 6 : Cemas b.d kurang pengetahuan orang tua atau informasi tentang penyakit

a.       Monitor intensitas cemas                          

b.      Menyingkirkan tanda kecemasan              

c.       Mencari informasi untuk mengurangi kecemasan

d.      Menggunakan teknik relaksasi untuk menurunkan kecemasan                             

   
 DAFTAR PUSTAKA
  • Adella Piller, PHd, RN, RNP, (1999) Maternal and Child Health Nursing Care of The Bearing and Child Lippincot, England
  • Arif Mansjoer (2000). Kapita Selekta Kedokteran. Edisi ke 3 Jilid ke 2. Media Aesculapius, Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Jakarta
  • Carpenito, Linda Juall (2000). Buku Saku Diagnosa Keperawatan. Edisi 8.EGC.Jakarta
  • Ellisabeth.J.Corwin (2001). Pathofisiologi.EGC.Jakarta
  • Prince,Sylvia.A.(1998).Pathofisiologi Konsep Klinis Proses Penyakit.Edisi 4.Jilid 2.EGC.Jakarta 
  • Prince,S.A & Wilson, L.M (1993).Pathofisiologi Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit.Edisi 4.Jilid 2.EGC.Jakarta

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar